Nyamuk Malaria Menyukai Bau Kaki Manusia

Sebuah penelitian yang dipublikasikan oleh Wageningen University and Research Centre menyatakan bahwa nyamuk malaria memanfaatkan CO2 dari udara dikeluarkan oleh manusia dari jarak jauh. Peneliti Remco Suer menemukan bagaimana nyamuk malaria betina menggunakan bau kaki yang berjarak beberapa meter darinya untuk membimbing mereka ke bagian tubuh manusia yang mudah untuk ditusuk.

Nyamuk malaria Afrika, Anopheles gambiae, menggunakan organ penciuman mereka yang terdiri dari dua antena, dua mulut (palps rahang atas) dan belalai, untuk mencari inang  yang menyajikan makanan berupa darah. Dari jarak beberapa puluh meter nyamuk mendeteksi CO2 yang dihembuskan oleh manusia dan merupakan bagian dari udara . Namun, nyamuk malaria tidak mengikuti jejak CO2 ke sumbernya (mulut manusia) tetapi pada titik tertentu yang dekat dengan sumber atau dialihkan ke arah kaki, yang merupakan tempat gigitan favorit spesies nyamuk ini .

Kandidat PhD, Remco Suer dari kelompok Entomologi Wageningen University telah menemukan mekanisme untuk perilaku ini. Penelitian sebelumnya dalam proyek ini, didanai oleh Yayasan Bill dan Melinda Gates, menunjukkan bahwa bakteri yang hidup di kaki manusia memproduksi berbagai bau dan bau tersebut menarik bagi nyamuk malaria.
Suer Remco sekarang menunjukkan bahwa sembilan dari sepuluh kaki bau yang dia gunakan sebagai sampel terdeteksi oleh neuron penciuman nyamuk yaitu di bawah struktur rambut kaki manusia dan menyerupai mulut dari nyamuk malaria. Lebih penting lagi, dia menemukan bahwa terdapat 5 dari 10 bau mikroba yang mampu memblokir respon terhadap CO2. Dengan menghalangi sinyal CO2 nyamuk berhenti berorientasi terhadap CO2 dan mengalihkan perhatiannya dari berbagai bau kaki.

Peneliti melakukan penambahan CO2 tambahan dalam percobaan untuk mensimulasikan CO2 yang dihembuskan ke  udara. Sebuah stimulasi singkat 1 detik dengan konsentrasi tertinggi dari lima bau kaki secara terpisah mengakibatkan penghambatan lengkap respon CO2 untuk beberapa detik.

Dari puluhan neuron penciuman, hanya satu jenis neuron penciuman nyamuk yang mampu mendeteksi CO2. Neuron penciuman ini terkotak bersama dengan dua neuron penciuman lainnya berbentuk kepala pasak sensilla, struktur rambut seperti yang terdapat di mulut nyamuk. Dengan mendaftarkan respon dari neuron penciuman, Suer mampu menentukan deteksi nyamuk malaria  betina lewat bau kaki manusia. Dari sepuluh bau mikroba yang sebelumnya ditemukan sembilan tanggapan ditimbulkan dari ketiga reseptor penciuman pada mulut dan 5 dari mereka menghambat respon CO2. Dengan menghambat persepsi CO2, adalah mungkin untuk mengganggu perilaku nyamuk malaria mencariinang. Karena bakteri penyebab bau kaki bakteri menutup respon CO2 dan pada saat yang sama mengaktifkan neuron penciuman lain, sangat masuk akal bahwa bau ini menyebabkan pengalihan sinyal CO2 jarak jauh ke tempat yyang disukai oleh nyamuk yaitu kaki. Bau yang menghalangi reseptor CO2, mengaktifkan neuron penciuman lainnya, sehingga mengalihkan orientasi nyamuk malaria ke sumber bau lain, memiliki aplikasi potensial dalam sistem perangkap bau sebagai penghalang. Dengan menempatkan penghalang merilis inhibitor CO2, ada kemungkinan untuk memikat nyamuk malaria terhadap perangkap bau yang berisi campuran lainnya dari bau manusia yang lebih menarik.Perilaku percobaan menunjukkan bahwa pada jarak dekat bau ini memblokir efek CO2 dan bahkan meningkatkan daya tarik dari bau dasar. Ini berarti bahwa karena inhibitor ini CO2 tidak dapat digunakan sebagai repellents dan bahkan mengalihkan orientasi nyamuk untuk bau manusia jarak pendek.

sumber : http://edukasi.kompasiana.com

Iklan

3 Komentar (+add yours?)

  1. emp4tbelas
    Des 20, 2011 @ 16:13:14

    dyh enak aja ..
    hehehe ..

    nice post cha .. 😉

    Suka

    Balas

  2. emp4tbelas
    Des 15, 2011 @ 16:05:49

    hayooo rajin” cuci kaki makanya cha 😛

    Suka

    Balas

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

geotoolbar

Arsip

%d blogger menyukai ini: